Thursday, 28 May 2015

Tempahan Shawl Dari Seberang Jaya




Shawl kedut





Shawl bunga ros

Menghampiri bulan Ramadan menjadikan seoarang tukang jahit seorang yang sangat sibuk. Pada masa sekarang tempahan yang masuk tidak berhenti-henti. Tempahan shawl dari peniaga terutamanya perlu disiapkan sebelum puasa bermula kerana pada masa itu jualan mesti dilakukan awal. Tempahan baju raya pula perlu dirancang dengan betul untuk mengelaknya dari tidak siap. 

Ini menjadikan tukang jahit dalam dilema sama ada untuk terus mengambil tempahan atau berhenti dahulu sehingga tempahan yang ada berkurangan. Berhenti mengambil tempahan terutamanya dari customer baru memang merugikan kerana jika customer itu pertama kali datang mereka berpotensi menjadi customer tetap pada masa depan. Bagi customer lama pula apabila sudah biasa membuat tempahan mereka tidak mahu lagi mencari di tempat lain. Memang sukar untuk menolak. Keupayaan menjahit seorang diri memang tidak boleh kerana setiap orang hanya ada 24 jam sehari. Apabila ditolak waktu tidur dan urusan yang lain masa yang tinggal untuk menjahit hanya beberapa jam sahaja. Cara yang terbaik adalah dengan menambah lagi tukang jahit untuk membantu. Masa yang diperlukan sekarang sudah boleh digandakan. 

Cabaran baru pula akan timbul. Adakah kuliti jahitan sama seperti yang dikehendaki?  Cabaran ini akan berkurangan apabila tukang jahit yang baru tadi semakin mahir menjahit. Pada masa sekarang sudah mula berfikir untuk menambah lagi tempahan untuk diambil. Oleh itu cabaran itu akan berterusan sehinggalah apabila tempahan baru sudah tidak diambil lagi. Begitulah kitarannya.

Kadang-kadang berfikir juga tidak perlu lagi membuat promosi. Cukuplah dengan apa yang ada. Jangan jadi tamak yang akhirnya memudaratkan diri sendiri. 

Mungkin saya perlu berfikir untuk menjahit untuk produk sendiri sahaja.

Post a Comment

Post Utama

Kedai Online Nash Fesyen

Post Paling Popular

HAKCIPTA TERPELIHARA NASH FESYEN 2017