Thursday, 28 May 2015

Tempahan Shawl Dari Seberang Jaya




Shawl kedut





Shawl bunga ros

Menghampiri bulan Ramadan menjadikan seoarang tukang jahit seorang yang sangat sibuk. Pada masa sekarang tempahan yang masuk tidak berhenti-henti. Tempahan shawl dari peniaga terutamanya perlu disiapkan sebelum puasa bermula kerana pada masa itu jualan mesti dilakukan awal. Tempahan baju raya pula perlu dirancang dengan betul untuk mengelaknya dari tidak siap. 

Ini menjadikan tukang jahit dalam dilema sama ada untuk terus mengambil tempahan atau berhenti dahulu sehingga tempahan yang ada berkurangan. Berhenti mengambil tempahan terutamanya dari customer baru memang merugikan kerana jika customer itu pertama kali datang mereka berpotensi menjadi customer tetap pada masa depan. Bagi customer lama pula apabila sudah biasa membuat tempahan mereka tidak mahu lagi mencari di tempat lain. Memang sukar untuk menolak. Keupayaan menjahit seorang diri memang tidak boleh kerana setiap orang hanya ada 24 jam sehari. Apabila ditolak waktu tidur dan urusan yang lain masa yang tinggal untuk menjahit hanya beberapa jam sahaja. Cara yang terbaik adalah dengan menambah lagi tukang jahit untuk membantu. Masa yang diperlukan sekarang sudah boleh digandakan. 

Cabaran baru pula akan timbul. Adakah kuliti jahitan sama seperti yang dikehendaki?  Cabaran ini akan berkurangan apabila tukang jahit yang baru tadi semakin mahir menjahit. Pada masa sekarang sudah mula berfikir untuk menambah lagi tempahan untuk diambil. Oleh itu cabaran itu akan berterusan sehinggalah apabila tempahan baru sudah tidak diambil lagi. Begitulah kitarannya.

Kadang-kadang berfikir juga tidak perlu lagi membuat promosi. Cukuplah dengan apa yang ada. Jangan jadi tamak yang akhirnya memudaratkan diri sendiri. 

Mungkin saya perlu berfikir untuk menjahit untuk produk sendiri sahaja.

Wednesday, 20 May 2015

Lagi Gambar Shawl Bunga Ros







Shawl bunga ros antara shawl yang banyak tempahan sampai tak menang tangan nak buat. Gubahan bunga ros di atas adalah dari gubahan tangan saya sendiri yang tak dibeli di mana-mana. Saya kongsikan beberapa gambar yang sempat ambil. Kain chiffon untuk shawl di atas dihantar sendiri oleh pelanggan.

Tuesday, 19 May 2015

Jahit Gendong Bayi

Gendong bayi atau kendong bayi atau baby sling adalah produk sampingan yang dihantar oleh pelanggan untuk dijahit di samping tudung, shawl dan baju. Jahitannya agak mudah dan tidak mengambil masa yang lama.

Kain mengendong bayi bukanlah sesuatu yang baru. Orang-orang tua pada masa dahulu telah mengamalkan mengendong bayi dengan menggunakan kain batik sambil membuat kerja. Terdapat pelbagai jenis kain mengendong bayi dan yang saya jahitkan ini menggunkan ring supaya mudah laras dan disesuaikan dengan kehendak sendiri. Mengendong lebih memudahkan pergerakan berbanding dengan mendukung kerana dengan mendukung menyebakan pergerakan yang agak terbatas.

Sambil membuat kerja sambil mengendong anak memang selalu dilakukan kerana tidak rela melihat anak menangis di samping membiar anak begitu sahaja tanpa perhatian. Hubungan anak dengan ibu pun semakin rapat apabila selalu membawanya bersama. Penyelesaiannya adalah dengan mengendongnya  ke mana sahaja sepertimana orang tua-tua kita dahulu. Oleh itu pilihan yang terbaik adalah menggunakan kain pengendong yang sesuai dan boleh laras supaya tidak mudah lenguh dan selesa kepada ibu dan anak. Apabila anak duduk diam dan nyenyak tidur, ibu pun boleh membuat pelbagai kerja.

Monday, 18 May 2015

Lagi Gambar Shawl





Beberapa fesyen shawl yang ditempah oleh pelanggan. Warna cerah tetap menjadi pilihan buat mereka yang suka berfesyen. Permintaan terhadap shawl meningkat dengan ketara sekali berbanding fesyen tudung yang lain. Pelanggan saya yang menjual shawl satin pada minggu lepas kini ingin menempah lagi kerana jualannya yang laris. Bisnes shawl antara bisnes yang popular di internet.

Sunday, 17 May 2015

Tudung Untuk Pakai Di Rumah



Tudung untuk pakai di rumah atau tudung harian mestilah tudung yang simple, tidak panas dan mudah disarungkan. Kainnya mesti dari jenis yang tidak perlu diseterika, tidak mudah kedut tetapi tetap nampak kemas bila dipakai. 

Apabila berada di rumah aurat tetap perlu dijaga terutama apabila ada tetamu yang bukan muhrim bertandang, perlu berada di luar rumah untuk menyiram pokok bunga, menyidai pakaian atau membeli ikan dari penjual ikan di depan rumah. Kadang-kadang jiran-jiran mengajak datang ke rumah atau ketika ingin menghantar anak menunggu bas sekolah di tepi jalan. Mesti pakai tudung yang sesuai.

Walaupun tudung yang simple tetapi mesti kemas dan labuh dan boleh sesuaikan dengan semua jenis pakaian. Warna tudung tidak perlu terang dan tidak perlu berfesyen seperti hendak ke pejabat atau majlis. Tidak rimas dan selesa dipakai.

Oleh sebab itu saya jahitkan satu tudung seperti anak tudung tetapi lebih labuh dan berawning dengan awning jenis lembut. Kain pula saya gunakan lycra atau boleh juga gunakan cotton lycra. Cara memakainya hanya sarungkan sahaja di kepala dan kadang-kadang tidak perlu untuk melihat cermin. 

Aktiviti yang sedikit lasak seperti menyapu sampah di halaman, menyiram pokok bunga dan juga bermain badminton juga tidak menjejas kemasan tudung ini. Tudung yang saya sebutkan di atas sebenarnya adalah untuk kegunaan saya sendiri yang simple dan warna yang tidak terang. Hitam dan kelabu lebih sesuai. Tidak mudah nampak kotor.

Walaupun tudung ini untuk dipakai di rumah tetapi apabila dipakai dengan pakaian yang sesuai ianya tetap menarik jika dipakai untuk keluar berjalan-jalan atau ketika hendak ke surau atau masjid.

Apabila berada di rumah kadang-kadang tudung selalu sahaja hilang. Puas mencari. Rupa-rupanya anak-anak pun tumpang sekaki. Pakai tudung ini untuk pergi mengaji Quran atau semasa pergi ke kelas tuition. 

Sekurang-kurangnya mesti ada dua tiga helai tudung begini untuk pakai di rumah.


Thursday, 14 May 2015

Baju Raya Tahun Ini


Perkara ini memang sukar jika difikirkan. Lebih sukar dari membuat keputusan untuk balik kampung. Di sebelah sana atau di sebelah sini. Masing-masing ada pendapat sendiri. Jika ada yang tidak setuju hari raya tahun ini akan menjadi tidak meriah. Tambahan pula raya tahun ini telah diputuskan untuk balik ke kampung sendiri. Keceriaan untuk beraya di kampung sendiri tidak boleh dilepas begitu sahaja. 

Perkara yang besar begini perlu difikirkan bersama-sama bersama-sama dengan ahli keluarga. Perlu dibuat kata putus dengan segera. Hari raya hanya tinggal beberapa bulan sahaja lagi. Masa semakin suntuk. Masa terbaik untuk berbincang bersama-sama  adalah di waktu malam apabila semua berada di meja makan untuk makan malam. Maka berlakulah dialog berikut dalam keluarga. 

"Ibu ada whatsapp Cik Ros tadi. Dia kata tempahan untuk hari raya sudah ditutup"

"Ibu!" "Macam mana baju raya kami" Tanya anak yang pertama.

"Jangan Risau". "Ibu dah lama booking dengan Cik Ros untuk jahit baju raya kita. Termasuk baju Melayu abah kamu."

"Sekarang ibu nak tanya pandangan kamu semua."

"Tema baju raya tahun ini. kamu semua nak pilih warna apa?"

Memang sukar membuat keputusan apabila anak-anak sudah pandai berfesyen. Masing-masing mempunyai citarasa sendiri. Tidak mahu jadi seperti tahun lepas. Ada yang tarik muka. Warna pilihan tidak dipersetujui. Keputusan akhir si bapa yang buat. Warna biru tua langsung tidak mahu. Warna hijau selalu sangat pakai. Kali ini mestilah berlainan dari tahun-tahun yang lepas.

"Apa kata tahun ini kita pilih kaler mustard. Warna gold."  Anak yang pertama memberi cadangan.

" Adik nak warna light blue." Jawab anak yang kedua. 

"Tak nak warna gold."

"Tak nak lah warna light blue dengan gold". "Pilihlah warna gray. Warna gray boleh pakai masa kat asrama nanti."

Masing-masing menegakkan pilihan masing-masing. Anak yang kecil sekali hanya diam sahaja. Tidak tahu apa-apa yang dibincangkan.

Begitulah yang selalu berlaku apabila memilih tema baju raya. Ada yang setuju. Ada yang tidak. Masing-masing dengan pilihan masing-masing. Kadang-kadang memang pening memikirkannya. Memang dah agak dah perkara begini akan berlaku.

Si bapa pula hanya diam sahaja. Buat dengar tak dengar dengan perbualan yang berlaku. Tersenyum sorang-sorang melihat telefon di tangan. 

Keputusan akhir tetap di tangan si bapa.

"Ibu dan abah sudah berbincang".

"Raya tahun ini ibu akan tempah tiga pasang baju untuk setiap seorang". 

"Cik Ros pun dah setuju untuk terima tempahan dari ibu sebab ibu dah booking awal-awal lagi."

"Cik Ros kata tempahan menjahit baju raya sekarang  SUDAH DITUTUP. "  

Alangkah senangnya kalau boleh menjahit sendiri. Berapa pasang baju pun boleh buat. Tetapi masa tidak mengizinkan. Bekerja dari pagi hingga petang memang tidak cukup masa. Kalau ada masa pun bukan pandai sangat menjahit. Rugi juga dulu-dulunya tidak mahu belajar menjahit.

"Kalau nak seorang tiga pasang baju mesti tolong ibu selalu."

"Kemas rumah, basuh pinggan, lipat baju." "Kalau tidak setiap seorang sorang sepasang sahaja."

Apabila tiba musim perayaan seperti hari raya begitulah dilema yang berlaku. Kalau tak dirancang awal-awal semua perkara menjadi kelam kabut. Dulu anak-anak kecil lagi. Tidak pandai memilih. Ikut sahaja kehendak kita. Sekarang keadaan sudah berubah. Anak-anak pun sudah pandai membuat pilihan. Yang kecil pun sudah pandai memilih. Mungkin pengaruh media sosial.

Wednesday, 13 May 2015

Bergaya Dengan Shawl Satin.

Semakin ramai yang mencari shawl satin atau tudung bawal satin ini sejak popularnya drama hati perempuan. Warna yang terang dan sifatnya yang berkilauan menjadikan pemakainya sentiasa mendapat perhatian apabila digayakan semasa keluar berjalan-jalan atau semasa pergi bekerja.

Gambar di bawah adalah gambar anak saudara saya yang bermula berjinak-jinak menjual shawl setelah terpengaruh dengan blog ini. Bisnes shawl apabila kena dengan cara menjualnya mampu memberi pendapatan yang lumayana terutamanya kepada mereka yang mempunyai ramai follower di instagram, facebook atau mana-mana media sosial yang lain.







Terima kasih Ju kerana sudi kongsi gambar di blog ini. Memang nampak bergaya apabila memakain tudung bawal satin ini.

Post Utama

Kedai Online Nash Fesyen

Post Paling Popular

HAKCIPTA TERPELIHARA NASH FESYEN 2017